15 Tahun Dibentuk, Dumai Masih Seperti Dulu, Ini Kata Zul AS

Riau Book - Kota Dumai merupakan sebuah kota di Provinsi Riau, Indonesia, yang terletak 188 km dari Ibu Kota Pekanbaru. Dumai selama ink dikenal sebagai kota industri juga merupakan kota terluas nomor dua di Indonesia setelah Manokwari.

Tercatat dalam sejarah, Dumai, sebuah dusun kecil di pesisir timur Propinsi Riau, kini mulai menggeliat menjadi mutiara di pantai timur Sumatera dengan jumlah penduduk di atas 300 ribu jiwa.

Sebelumnya, Kota Dumai yang merupakan hasil pemekaran dari Kabupaten Bengkalis, diresmikan sebagai kota pada 20 April 1999, dengan Undang-Undang Nomor 16 tahun 1999 tanggal 20 April 1999 setelah sebelumnya sempat menjadi kota administratif (kotif).

Infrastruktur Karat

Lebih 15 tahun, Kota Dumai tidak berkembang selayaknya. Di kota itu, banyak terlihat bangunan-bangunan yang usang. Jalan-jalan yang rusak, penuh lobang dan gersang juga menjadi pemandangan yang biasa. Tidak itu saja, bertebarannya sampah organik dan non organik di kota itu juga menunjukkan kalau adipura hanya sebatas mimpi belaka.

Setiap musim kemarau, terik mentari di kota itu juga kian menyengat. Namun bila musim hujan datang, banjir-pun kian melanda.

Hal ini yang membuat kebanyakan masyarakat Dumai, baik yang tinggal di tengah maupun sudut kota kian resah karena derita sengatan mentari dan banjir yang perkepanjangan.

Sejumlah pakar mengatakan, terik mentari yang kian menyengat itu tidak hanya disebabkan letak georafis Dumai yang berdekatan dengan laut, namun juga disebabkan oleh berbagai industri perminyakan yang memadati kota itu.

Seorang pakar itu mengatakan, industri perminyakan di Dumai tidak tertata dengan rapi, banyak diantaranya juga berdekatan dengan pemukiman warga disana. Menurut pakar, sisa pembakaran minyak industri itu-lah yang membuat hawa di Kota Dumai semakin terasa panas.

Masuk kemasalah banjir, hal ini dipandang oleh kebanyakan masyarakat termasuk para pejabat disana merupakan masalah klasik yang berarti belum terpecahkan sejak sepuluh tahun kota itu didirikan.

Menanggapi dua permasalahan ini calon Wali Kota Dumai, Zulkifli AS, menyatakan siap untuk membenahi. Sementara itu, Wali Kota Dumai sebelumnya Khairul mengaku sempat mengaku kewalahan karena anggaran pusat dan daerah yang minim.

Laut Yang Tercemar

Selain dua permasalahan itu, juga terselip permasalahan yang tidak kalah klasik, yakni pencemaran laut.

Di Kota Dumai, dermaga pelabuhan merupakan aset yang tidak ternilai. Kendati Dana Bagi Hasil yang diterima kota itu tidak setimpal, namun tidak dapat dipungkiri, pembangunan Dumai juga berkat DBH ini.

Namun sejauh ini, yang menjadi pertanyaan adalah, sudah maksimalkah pengawasan pelabuhan yang dilakukan?

Sejumlah fakta menyebutkan, kebocoran minyak hingga tertumpah ke perairan laut Dumai selalu terjadi, bahkan hampir setiap hari.

Seorang pakar lingkungan hidup Universitas Riau, Tengku Ariful Amri, berpendapat, pembangunan dermaga CPO (crude palm oil) di bibir laut Dumai, sangat rentan dan mempermudah pencemaran lingkungan karena memberikan dampak negatif terhadap keberadaan komunitas mangrove maupun makrozoobentos (organisme di dasar perairan).

Perairan tersebut menurutnya merupakan muara sungai yang merupakan daerah transisi antara lingkungan air tawar dan asin sehingga perairan laut Dumai rentan terhadap perubahan lingkungan.

Menurutnya minyak sawit merupakan bahan baku oleokimia karena mengandung lemak alkohol, metil ester, dan asam lemak. Minyak CPO terdiri atas fraksi padat yang merupakan asam lemak jenuh (miristat satu persen, palmitat 45 peren, stearat empat persen) serta fraksi cair merupakan asam lemak tidak jenuh (oleat 39 persen, linoleat 11 peren).

Dalam ulasannya, Amri mengungkapkan CPO Indonesia mempunyai kualitas yang minim karena hampir 90 persen kadar zat tidak mengandung karoten (C40H56 BM 536,85) yang larut dalam minyak dan mengakibatkan warna kuning atau jingga.

Sifat fisik CPO pada deffense 1985 seperti yang dikatakan Amri, memiliki warna khas, yakni orange/jingga yang disertai bau menyengat dan berbentuk pasta, serta kadar air yang mencapai 3,7589 x 10-3 mL/g CPO, indeks bias 1,4692, massa jenis 0,8948 g/mL dengan kelarutan pada eter yang cukup dalam aseton, sedikit larut dalam etanol dan tidak larut dalam air payau akan mengalami proses adaptasi dengan lingkungan estuarin.

"Hingga sekarang, porsi dan mutu tersebut masih serupa dan tidak banyak berbedaan," tuturnya seraya menambahkan, keberadaan mangrove yang paling menonjol dan tidak dapat digantikan dengan ekosistem lain adalah kedudukannya sebagai mata rantai yang menghubungkan kehidupan ekosistem laut dan ekosistem daratan.

Untuk menghindari dampak limbah tersebut, terang Amri, sebaiknya unsur pemerintahan melakukan kontrol rutin. Karena berbagai hal yang tidak diinginkan berkemungkinan terjadi pada saat yang tidak dapat dipastikan.

"Jika limbah CPO sudah sampai ke perairan lepas, maka bukan tidak mungkin akan menghambat populasi di perairan yang dapat menyebabkan berbagai hal negatif," ungkapnya.

Amri menjelaskan genangan minyak pada permukaan laut dapat menghambat cahaya matahari masuk ke dalam perairan laut tersebut hingga dapat mengurangi takaran oksigen pada dasar laut. Selain itu, limbah CPO juga dapat mempercepat abrasi karena terhambatnya bahkan musnahnya jenis pepohonan seperti bakau di bibir laut Dumai.

Maraknya Penyeludupan

Selain masalah infrastruktur yang karat dan pencemaran laut, Dumai, juga terkenal dengan maraknya aksi penyeludupan. Mulai dari penyeludupan barang elektronik, balpres, bahkan narkotika.

Masalah ini juga dapat dikategorikan sebagai permasalahan klasik, karena hingga kini upaya penyeludupan itu masih saja terjadi dengan kerugian negara yang diperkirakan mencapai ratusan miliar rupiah.

Banyaknya pelabuhan tikus di Kota Dumai, membuat aparat Bea dan Cukai cukup kewalahan untuk mengawasinya. Tidak dipungkiri, upaya penyeludupan sangat sering terjadi di kota itu.

Hal itu dibuktikan dengan hasil kerja aparat Bea dan Cukai yang setiap bulannya berhasil mengamankan berbagai elektronik ilegal seperti televisi, laptop, dan jenis elektronik lainnya di sejumlah pelabuhan tikus di kota itu.

Selain elektronik ilegal, aparat Bea dan Cukai juga kerap berhasil menggagalkan upaya penyeludupan pakaian bekas atau yang dikenal dengan sebutan balpres.

Sayangnya di setiap penangkapan terhadap barang illegal itu, petugas selalu tidak menemukan tersangka utama yang merupakan pemiliknya.

Air Bersih Yang Langka

Setelah masalah infrastruktur, pencemaran laut, dan masalah maraknya penyeludupan, masalah air bersih juga manjadi 'motto' tersendiri bagi kota ini.

Siapa yang sangka, kota yang dijadikan sebagai landasan transit industri perminyakan ini ternyata kesulitan dalam memenuhi keputuhan air bersih labih dari 300.000 masyarakatnya.

Pada permasalahan yang satu ini, pemerintah sebelimnya kembali beralasan minimnya anggaran yang masuk, sehingga membuat semua rencana pembangunan proyek air bersih menjadi terkendala dan selalu tertunda kesiapannya.

Zul AS mengatakan pihaknya konsiaten untuk membangun jaringan air bersih sehingga maayarakat dapat sejahtera dan sehat.

"Proyek air beraih adalah utang saya kepada masyarakat Dumai yang akan saya lunasi," katanya.

Untuk mendapatkan sumber air bersih, selama ini masyarakat di kota itu harus antre di beberapa tempat penyedia air bersih dengan jatah dua drigen 50 liter per Kepala Keluarga (KK). Dengan alasan ketidaksabaran, beberapa warga lebih memilih untuk membelinya pada makelar air bersih yang berkeliling di Kota Dumai.

Empat permasalahan di atas setidaknya menjadi "PR" bagi calon wali kota terpilih. Zullifli AS menjadi harapan baru bagi masyarakat Dumai.

Oleh Fazar Muhardi

Follow News : Riau | Kampar | Siak | Pekanbaru | Inhu | Inhil | Bengkalis | Rohil | Meranti | Dumai | Kuansing | Pelalawan | Rohul | Berita Riau

foto

Terkait

Foto

TNI Punya Markas Baru di Rohil Riau, Danrem: Sudah Layak Ditempati

Riau Book - Gedung Makodim 0321 Rokan Hilir (Rohil), Riau, sudah rampung. Danrem 0321/Wira Bima Brigjen TNI Nurendi, S,( Man)…

Foto

Biar Warga Tak Gaptek, Seluruh Desa di Bengkalis Diwajibkan Punya Website Sendiri

Riau Book - Di tengah kemajuan ilmu teknologi dan informasi serta tuntutan masyarakat terhadap keterbukaan informasi, Penjabat Bupati Bengkalis Ahmad…

Foto

Rp23 Miliar 'Melayang' Setiap Tahun, Riau Ngotot Embarkasi Haji Dipercepat

Riau Book - Setiap tahun, Provinsi Riau terus mengeluarkan dana domestik sebesar Rp23 miliar untuk proses keberangkatan haji melalui embarkasi…

Foto

Riau 'Gigit Jari', Pembentukan 5 Kabupaten Baru Gagal

Riau Book - Pemekaran 5 wilayah di Provinsi Riau hampir dipastikan gagal. Minimnya anggaran tidak mampu melaksanakan usulan puluhan bahkan…

Foto

Inhu Bangun 40 Rumah Warga Miskin Tahun Ini, 150 Lagi Tunggu Instruksi Pemprov

Riau Book - Pada tahun 2016 ini, Pemerintah Kabupaten Indragiri Hulu (Inhu) akan membangun sedikitnya 190 unit rumah sederhana layak…

Foto

PLN Lamban, Belum Seluruh Warga Pulau Bengkalis Nikmati Listrik

Riau Book - Ketua DPRD Bengkalis, Heru Wahyudi meminta krisis listrik di Kabupaten Bengkalis, khususnya di Pulau Bengkalis segera diatasi.…

Foto

2015 Dapat Nilai CC, Bengkali Punya Target Khusus dari Kementerian

Riau Book - Badan Perencanaan Pembanguan Daerah (Bappeda) Kabupaten Bengkalis menggelar Workshop Penyusunan Laporan Akuntabilitas Kinerja Pemerintah Daerah Kabupaten Bengkalis…

Foto

Achmad: Numpang di APBD, DAK dan Bankeu Rohul Tak Perlu Lagi Dibahas DPRD

Riau Book - Bupati Rokan Hulu, Drs. H. Achmad, M.Si, meminta seluruh Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) segera mempersiapkan dokumen…

Foto

Pegawai Diskominfo Riau Dapat Pesan 'Khusus', Tak Boleh Lagi Keluar Saat Jam Kerja

Riau Book - Badan Kepegawaian Daerah (BKD) Provinsi Riau diwakili oleh Susan melakukan sosialisasi mengenai Sasaran Kerja Pegawai (SKP) di…

Foto

Ada Organisasi Baru di Inhil, Sekda: Jadilah Contoh Bagi Generasi Muda

Riau Book - Sekretaris Kabupaten Indragiri Hilir, H Said Syarifuddin menghadiri pelantikan organisasi Tunas Indonesia Raya (Tidar), Rabu (3/2/2016) malam…

Foto

Soal Program, Sumbar Belajar ke Kampar

Riau Book - Sejumlah pejabat dari Pemerintah Kabupaten Dharmasraya, Provinsi Sumatera Barat berkunjung ke Kabupaten Kampar, Riau, untuk belajar berbagai…

Foto

Tak Juga Dialirkan, Legislator Bengkalis Khawatir Kabel Listrik Bantan Dikebas Maling

Riau Book - Anggota DPRD Bengkalis, Sofyan S.PdI meminta Pemkab Bengkalis melalui Dinas Pertambangan dan Energi (Distamben), segeramengaliri daya untuk…

Foto

Memalukan, Proyek Jalan Dinas PU Inhu Diklaim Banyak Asal Jadi

Riau Book - Proyek-proyek pembangunan yang dilaksanakan oleh rekanan dinas Pekerjaan Umum (PU), banyak yang asal jadi. Bahkan pekerjaan proyek…

Foto

Diakhir Jabatan, Firdaus: Saya Sudah Instruksikan Seluruh Kadis

Riau Book - Tahun 2016 menjadi tahun terakhir kepemimpinan Firdaus-Ayat Cahyadi dalam menjalankan tugasnya menjadi Wali Kota dan Wakil Wali…

Foto

Pemko Pekanbaru Kosentrasi Bangun Daerah Pinggiran, Firdaus: Demi Pemerataan

Riau Book - Pemerintah Kota Pekanbaru Provinsi Riau saat ini berkosentrasi untuk membangun sejumlah daerah pinggiran kota yang ternyata masih…

Foto

Riau Bangun Dua Ribu Rumah untuk Warga Miskin Tahun Ini

Riau Book - Pemerintah Provinsi Riau dipastikan tetap melanjutkan proyek pembangunan 2.000 unit rumah sehat layak huni (RSLH) senilai Rp140…

Lobi Kemenhub Pertahankan Kelola Aset Dumai

Riau Book - Pihak Pemerintah Kota Dumai, Riau, bersama kalangan legislator di DPRD melalui Komisi III terus berjuang mempertahankan hak…

Foto

Sejak Era 'Atuk' Annas Maamun, Pembebasan Lahan Riau Tower Tak Kunjung Tuntas

Riau Book - Pemerintah Provinsi (Pemprov) Riau tidak menganggarkan pembebasan lahan untuk pembangunan Riau Tower di Slipi, Jakarta pada APBD…

Foto

RLH Kampar Malah Tak Layak, Jefry Noer Marah: Kalau Tak Mau Dihukum Taati Aturan

Riau Book - Pembangunan Rumah Layak Huni (RLH) di sejumlah desa di Kabupaten Kampar, Riau, didapati masih belum maksimal. Sejumlah…

Foto

Proyek 'Gantung', Pemprov Riau Penalti Kontraktor

Riau Book - Kepala Badan Kepegawaian, Pendidikan dan Pelatihan Daerah (BKPPD) Riau, Asrizal menyebutkan, kontraktor pengerjaan proyek rehabilitasi gedung BKPPD…

Populer

Pendidikan